Bentuk dan Fungsi: Penerima AV RX-V6A 8K Yamaha Bersinar

Bentuk dan Fungsi: Penerima AV RX-V6A 8K Yamaha Bersinar
63 SAHAM

Nampaknya saya sekali lagi berada dalam kedudukan yang harus mempertimbangkan semula jangkaan saya tentang apa yang boleh dan boleh diterima oleh penerima AV $ 500 hingga $ 600. Pemangkin untuk analisis semula ini? RX-V6A baru Yamaha ($ 599.95 di Amazon dan Crutchfield ), salah satu daripada dua AVR berorientasikan belanjawan tetapi penuh ciri yang dikeluarkan oleh syarikat pada musim gugur ini (yang lain ialah $ 439.95 RX-V4A).



Perkara pertama dan paling jelas mengenai RX-V6A yang bertentangan dengan jangkaan adalah reka bentuk dan estetika keseluruhannya. Penerima AV baru menampilkan reka bentuk yang bersih dan moden yang berfokus pada tombol kelantangan yang besar, cantik, yang dipasang di tengah, kawalan sensitif sentuhan, dan paparan resolusi tinggi yang mewah yang menggantikan pembacaan piksel lama dengan rakaman lama yang mudah dibaca teks yang dapat dibaca dari jarak tempat duduk yang paling berpatutan walaupun saiz paparannya berkurang. Ventilasi di bahagian atas dan sisi unit juga telah dipotong dengan corak palang yang indah yang meningkatkan lagi reka bentuk, menjadikan RX-V6A salah satu daripada beberapa AVR mesra bajet yang mungkin anda tidak akan malu untuk dipaparkan yang terbuka.



Di bawah penutup, RX-V6A mempunyai tujuh saluran yang diperkuat, dinilai pada 100 watt setiap saluran menjadi 8 ohm (20Hz-20kHz, dua saluran didorong), menjadikannya baik untuk penyediaan saluran Dolby Atmos / DTS: X 5.1.2 sistem 7.1 tradisional atau 5.1 dengan pilihan depan dua-amped, pembesar suara 'kehadiran hadapan' Yamaha, atau zon kedua berkuasa. Pramp out terhad kepada Zone Out atau Front, jadi anda tidak boleh menambahkan amp anda sendiri untuk mengembangkan sistem ke 5.1.4 atau apa yang anda ada, tetapi bagi sesiapa yang berbelanja dalam julat $ 500 hingga $ 600, saya akan membayangkan ini tidak akan menjadi perhatian serius.

Pilihan input sesuai dengan jangkaan untuk tahap AVR ini, dengan empat input analog stereo (salah satunya adalah input phono dengan tanah), input digital sepaksi dan optik bebas, sambungan antena DAB / FM 75 ohm, pencetus 12v keluar, port Ethernet, dan sambungan tanpa wayar termasuk Apple AirPlay 2, MusicCast, dan Bluetooth (dengan sokongan untuk codec SBC dan AAC).



Berkat kesambungan MusicCast, RX-V6A menyokong pembesar suara surround tanpa wayar (pada masa ini MuzikCast 50 dan MusicCast 20 pembesar suara tanpa wayar) dan sub (the SUB 100 MusicCast ), walaupun terdapat beberapa batasan jika anda memutuskan untuk pergi ke laluan tanpa wayar. Pertama, anda terhad kepada persediaan 5.1 atau 5.1.2 - pembesar suara surround belakang tidak disokong. RX-V6A juga tidak akan menyahkod audio DSD, atau DVD-A atau SACD melalui HDMI, ketika surround tanpa wayar atau kapal selam disambungkan. Dan akhirnya, melalui laluan pembesar suara tanpa wayar melumpuhkan salah satu ciri V6A yang paling menarik, pada pendapat saya: sokongan untuk pengukuran pelbagai kedudukan untuk sistem pembetulan bilik YPAO unit.

RX-V6A menampilkan sejumlah tujuh input HDMI dan satu output, dengan tiga input dan output menyokong laluan 4K120AB, 8K60B, dan 4K60. Fungsi lain yang disokong dari spesifikasi HDMI 2.1 termasuk Variable Refresh Rate (VRR), Auto Low-Latency Mode (ALLM), Quick Media Switching (QMS), dan Quick Frame Transport (QFT). Sekiranya anda mahukan lebih banyak maklumat mengenai ciri-ciri ini, sila lihat artikel saya Semua yang Anda Perlu Tahu Mengenai HDMI 2.1 (Termasuk Perkara yang Mungkin Anda Tidak Minta) .

bowers dan wilkins px vs p7

Ketiga-tiga input yang sesuai dengan HDMI 2.1 memberikan RX-V6A kelebihan utama berbanding AVR dari syarikat pesaing, yang menawarkan paling banyak hanya satu input seperti sekarang. Tetapi, tentu saja, mustahil untuk membicarakan HDMI 2.1 tanpa menyebutkan hakikat bahawa, kerana peranti sumber yang mematuhi HDMI 2.1 seperti konsol permainan generasi seterusnya dan kad grafik PC mula melanda pasaran, masalah ketidaksesuaian telah mulai muncul.



Ini bukan kesalahan Yamaha. Pada masa ini, nampaknya salahnya adalah Panasonic Solutions, pengeluar chipset HDMI yang digunakan oleh Yamaha dan Sound United. Dengan papan ini, Xbox Series X dilaporkan tidak dapat lulus [e-mel dilindungi] memberi isyarat dengan HDR akibat bug yang mempengaruhi Display Stream Compression (DSC). Yang panjang dan pendeknya adalah bahawa jika anda salah satu daripada beberapa yang bernasib baik dengan kedua-dua paparan yang sesuai dengan HDMI 2.1 dan konsol permainan video Xbox Series X, anda mungkin lebih baik menyambungkan konsol anda terus ke paparan anda, kemudian menghala audio ke RX-V6A menggunakan sambungan eARC yang terakhir. Sekiranya anda mempunyai PlayStation, anda pasti baik-baik saja. Apa pun keadaan anda, Yamaha merancang untuk menangani masalah keserasian melalui kemas kini pada masa akan datang.

Menyiapkan Yamaha RX-V6A

Balikkan RX-V6A dan lihat di bahagian belakangnya dan anda boleh mula melihat di mana Yamaha mengurangkan kos untuk menyampaikan penerima AV yang cantik dan lengkap dengan harga yang berpatutan. Panel belakangnya cukup jarang, dan tiang pengikatnya terdiri daripada pelbagai jenis plastik merah-hitam bawah tanah murah. Posting pengikat memang sesuai dengan colokan pisang, dan syukurlah kerana itu, kerana Yamaha masih berpegang pada orientasi sambungan pembesar suara merah-hitam yang disusun tradisional yang seharusnya mati beberapa tahun yang lalu. Susun atur tiang pengikat bersebelahan mendatar menjadikan sambungan pembesar suara lebih cepat dan lebih mudah, dan saya akan terus merungut mengenai tiang pengikat yang disusun sehingga pengeluar berhenti menggunakannya.

Selain daripada itu, sebenarnya tidak ada apa-apa yang perlu dikeluhkan dalam hal penyambungan pada RX-V6A. Saya sangat suka bahawa pencetus 12v terletak berhampiran sudut atas unit, menjadikannya mudah untuk mencari dan mengakses. Saya juga suka bahawa output subwoofer diimbangi sedikit dari sambungan pembesar suara, menjadikannya lebih mudah untuk mengarahkan kabel tanpa kekacauan dan kekacauan.

Buat semua sambungan anda dan jalankan RX-V6A dan anda akan mendapat sistem menu pop timbul lut yang cukup mudah tetapi menarik yang merangkumi bahagian kiri skrin. Walaupun bukan sistem menu penerima AV yang paling bergaya, ia pasti dapat menyelesaikannya, dan semua yang anda perlukan untuk penyediaannya disusun secara logik dan senang dicari. Satu-satunya masalah saya di sini ialah alat kawalan jauh yang disertakan - walaupun disusun dengan baik dan ergonomik untuk penerima di kelas harga ini - mempunyai tetingkap IR yang cukup sempit dan mengalami sedikit kelewatan. Walaupun dengan RX-V6A dipasang di udara terbuka di atas credenza di bilik tidur saya, saya menghadapi kesukaran untuk mendapatkan penerima untuk menjawab arahan dari alat kawalan jauh dari jarak tempat duduk hanya enam kaki. Ini, digabungkan dengan lag, bermaksud bahawa saya sering menekan butang Setup, berfikir bahawa itu belum didaftarkan, kemudian tekan lagi, hanya untuk memaparkan skrin persediaan dan hilang dengan cepat.

Syukurlah, RX-V6A disokong aplikasi kawalan untuk kebanyakan peranti mudah alih, juga oleh pemacu IP Control4 kelas dunia yang benar-benar tidak hanya dipasang dalam beberapa saat berkat sokongan SDDP (Simple Device Discovery Protocol), tetapi juga memisahkan zon utama dan kedua penerima menjadi titik akhir audio yang berbeza, menjadikannya mudah untuk dikonfigurasi walaupun kes penggunaan bilik yang paling rumit. Oleh itu, setelah saya selesai dengan persediaan awal, saya tidak pernah menyentuh alat kawalan jauh yang disertakan lagi.

Namun, jika anda menggunakan alat kawalan jauh yang disertakan, ketahui bahawa ia menyokong fungsi Pemandangan standard Yamaha, yang diwakili oleh empat butang khusus di dekat bahagian atas alat kawalan jauh. Pemandangan membolehkan anda mengatur dan mengingat kembali kombinasi input dan pemprosesan tertentu dengan cepat, yang mungkin berguna jika anda menggunakan pemain cakera yang sama untuk menonton filem dan mendengar muzik stereo. Menyiapkan Pemandangan sangat pantas dan intuitif.

Mungkin satu perkara mengenai proses penyediaan yang membezakan RX-V6A dari pendahulunya pada atau dekat titik harga ini ialah sistem pembetulan bilik YPAO (Yamaha Parametric room Acoustic Optimizer) yang menampilkan kedua-dua R.S.C. (Kawalan Suara Tercermin) dan keupayaan pengukuran berbilang titik. Yang terakhir khususnya adalah yang saya anggap sebagai masalah besar di sini, kerana jika ingatan berfungsi dengan betul, anda sebelum ini tidak mendapat pengukuran berbilang titik sehingga anda naik ke tahap RX-A880 pada harga $ 999.95.

RX-V6A membolehkan anda mengukur hingga lapan kedudukan, yang memberikan lebih banyak data kepada YPAO untuk dikira dalam mengira penapisnya. Mungkin yang paling penting, ia memberi gambaran sistem pembetulan ruang mengenai masalah akustik mana yang harus ditangani dan yang harus diabaikan. Dan perbezaan yang berlaku adalah, pada pendapat saya, sangat besar.

Bagaimana prestasi Yamaha RX-V6A?

Seperti yang diketahui oleh pembaca lama, saya mempunyai agak hubungan yang rumit dengan pembetulan bilik digital . Selesai dengan betul, saya sangat menghormatinya. Tetapi secara terus terang, tidak ada cara untuk melakukan pembetulan bilik dengan tepat bergantung pada satu posisi pengukuran. 99 kali daripada 100, pembetulan bilik yang bergantung pada satu pengukuran akan lebih berbahaya daripada yang baik, membunuh panggung suara dan pengimejan depan anda, menghasilkan tanda tangan sonik yang agak kusam atau mati secara keseluruhan.

Semasa menjalankan YPAO pada RX-V6A, saya meletakkan mikrofon (pada tripod) di kedudukan tempat duduk utama saya, kemudian mengambil terlalu banyak ukuran ke kedua-dua sisi, tiga di depan kedudukan tempat duduk utama saya, dan dua di belakang. Setelah selesai dengan pengukuran, saya harus memilih antara tiga keluk sasaran yang tersedia: YPAO: Flat, YPAO: Front, dan YPAO: Natural. Nomenklatur untuk ini cukup jelas: YPAO: Flat bertujuan untuk keluk sasaran apa pun yang dianggap Yamaha rata YPAO: Natural mengambil lekuk 'rata' itu dan memperkenalkan penggulungan frekuensi yang lebih tinggi, dan YPAO: Front melakukan yang terbaik untuk memadankan pembesar suara lain dengan suara pembesar suara kiri dan kanan depan anda.

pemain sinar blu 3d tajam

Saya tidak terlalu gembira dengan suara yang terakhir, jadi saya menghabiskan banyak masa A / Bing berulang-alik antara YPAO: Flat dan YPAO: Semula jadi, dan jujur ​​tidak dapat memutuskan mana yang saya lebih suka. Berita baiknya, saya suka mereka berdua.

Dengan aksi agresif-berat seperti Pemandu Bayi melalui Vudu, saya memberikan YPAO: Natural sedikit kelebihan kerana frekuensi tinggi yang lemah tetapi berkesan. Ini menghilangkan beberapa kesan bunyi yang lebih keras seperti pecah kaca dan tayar memar tanpa cara mematikan suara atau meruntuhkan medan suara. Terutama dengan urutan pembukaan filem ini, RX-V6A menyempurnakan semua aksi dengan otoritas dan dinamika yang baik, bahkan pada volume yang mendekati tahap rujukan. (Amplop penerima tidak cukup kuat untuk mencapai tahap rujukan di bilik 13-dengan-15-kaki saya menggunakan sistem pembesar suara 5.2-saluran RSL CG3 saya, tetapi terdapat dalam beberapa desibel).

Dari awal hingga akhir, penerima melakukan tugas yang baik dengan dialog filem seperti melakukan aksi, menjadikan pengalaman mendengar yang sangat menyelimuti dan menarik. Satu perkara yang selalu saya gemari mengenai penerima Yamaha AV adalah suara terbuka dan lapang, rasa ruang mereka yang meyakinkan. Itu tetap berlaku di sini, tetapi dengan kelebihan tambahan dari pembetulan bilik yang baik, menjadikan RX-V6A tidak masuk akal jika anda seorang pecandu filem aksi dengan anggaran dengan bilik bersaiz rata-rata dan pembesar suara yang cukup sensitif.

Adegan Pembukaan Pemandu Bayi (2017) | Movieclips Akan Datang Tonton video ini di YouTube

Dengan lebih banyak filem atmosfera seperti pelepasan Blu-ray UHD baru The Fellowship of the Ring: Edisi Lanjutan , Saya mendapati diri saya lebih tertarik pada keluk YPAO: Flat, kebanyakannya disebabkan oleh rekreasi sonik persekitaran tertutup, seperti Mines of Moria. Tidak seolah-olah menetapkan kurva sasaran ke Natural yang menjadikan bunyi ini berantakan, ingatlah. Hanya saja Flat melakukan pekerjaan yang lebih baik dan meyakinkan, jadi ketika Gandalf mengucapkan kalimat, 'Berhati-hatilah Ada perkara yang lebih tua dan lebih busuk daripada orc di tempat-tempat dalam dunia,' dengan lekukan yang ditetapkan ke Flat, anda dapat tutup mata anda dan dengar dengan tepat di mana dinding dan siling Moria yang lembap dan berkilau. Dan ketika ahli sihir lama berjalan dari tengah layar ke kanan, dia menjadi lebih meyakinkan dalam tiga dimensi, bercakap secara sonik.

Dengan urutan pertempuran - terutama yang terdapat dalam filem kedua dan ketiga - secara jujur ​​ia adalah pelemparan duit syiling yang mana kurva EQ saya sukai. Masing-masing mempunyai faedahnya. Tetapi saya akhirnya meninggalkan set EQ ke YPAO: Flat sepanjang masa kerana pengendaliannya yang unggul (di dalam bilik saya, ingat anda) adegan yang lebih bergantung pada suasana daripada aksi.

LOTR The Fellowship of the Ring - Edisi Diperpanjang - Perjalanan dalam Kegelapan Tonton video ini di YouTube

Walau apa pun, semua yang saya katakan mengenai Baby Driver terbukti benar dengan campuran Atmos baru untuk filem Lord of the Rings: RX-V6A mempunyai kekuatan yang baik untuk harganya dan ruang yang baik untuk penerima dengan harga apa pun. Dialog di sini tepat walaupun dalam adegan ujian penyiksaan yang saya kembali berulang-ulang, dan skor ikonik Howard Shore terdengar indah dan subur dari awal hingga akhir.

Dengan muzik dua saluran, saya tidak pernah membuat bingung. YPAO: Flat adalah keluk sasaran unggul sejauh satu mil negara. Mendengarkan karya Thomas Dybdahl 'A Little Something to Give' melalui Qobuz, saya terkejut dengan seberapa baik garis loping dikendalikan, tetapi tidak pernah merugikan nada atau pencitraan alat muzik atau vokal Falsetto Dybdahl. Tanduk, perkusi, dan gitar penuh semangat semuanya ditempatkan dengan rasa ruang yang indah di panggung suara depan, sedangkan vokal sepertinya menentang penempatan tepat di dalam medan suara, tepat seperti yang seharusnya. Sekitar tanda 1:06, ketika lagu meningkat dengan kuat, RX-V6A bertindak balas dengan mendorong campuran keluar ke dalam ruangan dengan lebih agresif, menghasilkan pengalaman mendengar dua saluran yang sukar ditandingi. kurang daripada $ 1,000.

Sedikit Sesuatu untuk Memberi Tonton video ini di YouTube

Kelemahan

Saya menyebutkan tindak balas yang menjengkelkan dan kadang-kadang ketinggalan jarak jauh IR di bahagian persediaan, jadi saya tidak akan membincangkannya di sini. Itu membuat saya tidak banyak lagi yang merungut dari segi prestasi RX-V6A. Saya mempunyai pemerhatian dan sedikit kritikan konstruktif yang patut disiarkan di sini.

Pertama, seperti yang saya kagumi dengan prestasi YPAO menggunakan pengukuran pelbagai titik, saya masih tidak menganggap ia berfungsi dengan baik seperti Audyssey MultEQ ketika hendak menjinakkan gelombang berdiri. Dan sejujurnya, itulah 90 peratus yang saya mahukan dari sistem pembetulan bilik. YPAO dengan R.S.C. dan pengukuran berbilang titik baik dalam hal ini, tetapi tidak memimpin kelas.

Saya juga berharap agar Yamaha membenarkan saya menetapkan frekuensi penapis maksimum untuk YPAO. Seperti yang diketahui oleh pembaca lama, saya lebih suka menjalankan pembetulan bilik hanya pada frekuensi di bawah kira-kira dua oktaf di atas frekuensi bilik Schroeder. Di ruangan di mana RX-V6A dipasang, itu berada di sekitar 850Hz, walaupun saya sering menetapkan frekuensi penapis maksimum saya (untuk sistem pembetulan bilik yang menyokongnya) sedikit lebih tinggi atau lebih rendah bergantung pada faktor lain.

Walau apa pun, dapat menetapkan frekuensi penapis maksimum akan menghilangkan keresahan terhadap keluk pembetulan pilihan Yamaha dan kebanyakannya bimbang untuk menangani mod bilik. Sudah tentu, sekiranya saya menggunakan kasut Yamaha, saya mungkin bertanya sama ada sesiapa yang membeli penerima AV $ 600-ish benar-benar memahami atau mengambil berat tentang fungsi canggih seperti itu, dan sejujurnya saya tidak pasti saya tahu jawapan untuk soalan itu. Namun, hanya untuk bercakap sendiri, ia akan menjadikan RX-V6A hampir sempurna untuk harganya.

Bagaimana Perbandingan Yamaha RX-V6A dengan Persaingan?

Memandangkan bahawa penerima AV yang mematuhi HDMI 2.1 masih begitu baru di pasaran, dan masalah berkaitan Pemampatan Aliran Paparan dengan chipset Panasonic Solutions HDMI yang digunakan oleh kebanyakan pengeluar AVR pasaran massa kemungkinan membuat banyak pesaing Yamaha mempunyai pemikiran kedua untuk melepaskan model baru sebelum isu-isu tersebut diselesaikan, persaingan RX-V6A sedikit tipis pada masa ini.

Sekiranya anda hanya memerlukan lima saluran yang diperkuatkan, anda mungkin mempertimbangkan untuk turun ke RX-V4A milik Yamaha, dengan harga $ 439.95 yang lebih berpatutan. Sekiranya demikian, saya berpendapat bahawa anda harus menghabiskan duit syiling tambahan pada RX-V6A ($ 599.95) jika hanya untuk kemampuan pengukuran pelbagai titik model peningkatan. RX-V6A juga mempunyai beberapa helah lain, seperti sokongan untuk Dolization Atmos Height Channel Virtualization (akan datang dalam kemas kini firmware masa depan), tetapi ia benar-benar pembetulan bilik yang unggul yang menjadikan V6A bernilai duit syiling tambahan.

perintis elit plasma 55 inci

Denon juga mempunyai AVR-S960H ($ 649 di Amazon dan Crutchfield ) dalam kelas yang hampir sama. S960H hanya mempunyai satu input yang sesuai dengan 2.1 2.1 berbanding dengan tiga pada V6A. Tetapi memandangkan hanya ada satu peranti sumber HDMI 2.1 di luar sana yang berfungsi dengan litar video di mana-mana penerima baru ini (iaitu PlayStation 5), itu mungkin merupakan titik pertimbangan. AVR-S960H bergantung pada sistem pembetulan bilik paling asas Audyssey, MultEQ, yang melakukan pekerjaan yang lebih baik dengan gelombang berdiri daripada YPAO, menurut pengalaman saya, tetapi tidak begitu baik dengan frekuensi pertengahan dan tinggi. Walaupun begitu, jika anda ingin membelanjakan $ 20 tambahan pada aplikasi MultEQ Editor untuk iOS dan Android, anda boleh menetapkan frekuensi penapis maksimum untuk AVR-S960H, yang tidak mungkin dilakukan dengan RX-V6A.

Pemikiran Akhir

Agak malang apabila pelepasan Yamaha RX-V6A memiliki sebagian sinar matahari yang dibayangi oleh masalah yang datang dari perkakasan HDMI Panasonic Solutions. Walaupun begitu, ini hanya menjadi perhatian utama jika anda mempunyai Xbox Series X dan TV yang boleh dikendalikan [e-mel dilindungi] Hz dengan HDR. Dan saya akan membayangkan itu tidak banyak daripada anda.

Menurut saya, apa yang menjadi kisahnya ialah gaya baru AVR anggaran Yamaha yang indah, serta penambahan pengukuran berbilang titik untuk pembetulan bilik YPAO pada titik harga ini. Kedua-duanya adalah tawaran yang sangat besar, dan keduanya telah meningkatkan tahap harapan saya untuk penerima dalam julat harga ini. Gabungkan gaya yang kemas dan pembetulan bilik yang lebih baik dengan prestasi yang hebat, dan Yamaha RX-V6A benar-benar merupakan cadangan yang mudah bagi sesiapa yang memerlukan AVR kurang dari $ 600 untuk bilik kecil hingga pertengahan.

Sumber tambahan
• Lawati Laman web Yamaha untuk lebih banyak maklumat produk.
Penerima 8K Baru Yamaha Mempunyai Lebih Banyak Input HDMI 2.1 Daripada Persaingan di HomeTheaterReview.com.
Penerima AV Yamaha Aventage RX-A770 Disemak di HomeTheaterReview.com.

Semak Harga Dengan Vendor