Harapan Tinggi untuk Video Julat Dinamik Tinggi (HDR)

Harapan Tinggi untuk Video Julat Dinamik Tinggi (HDR)

Samsung-JS9500.jpgTV Ultra HD telah berada di pasaran selama beberapa tahun sekarang, tetapi 2015 mungkin merupakan tahun teknologi ini benar-benar bergerak, berkat kedatangan dua teknologi yang akan meningkatkan warna dan kontras pada TV baru ini. Minggu lalu, kami berbincang titik kuantum dan bagaimana ia akan membantu mengembangkan gamut warna TV UHD baru. Minggu ini, kita akan memberi tumpuan kepada bagaimana julat dinamik tinggi (HDR) dapat meningkatkan kontras secara dramatik, baik dalam kandungan sumber UHD dan peranti paparan.



Julat dinamik peranti paparan adalah antara hitam gelap hingga putih terang (juga dikenali sebagai nisbah kontras). Sama seperti namanya, teknologi julat dinamik tinggi memperluas julat ini jauh melebihi yang telah kita lihat sebelumnya, untuk meningkatkan kontras TV secara dramatik dan dengan itu menjadikan keseluruhan gambar (termasuk saturasi warna) kelihatan lebih kaya dan lebih tiga dimensi. Anda mungkin sudah biasa dengan istilah HDR kerana digunakan dalam kamera dan telefon pintar untuk mengambil gambar pegun. Apabila anda mengaktifkan fungsi HDR di kamera anda, kamera sebenarnya mengambil beberapa gambar pada paparan yang berbeza (tahap kecerahan), memilih elemen dari masing-masing, dan menggabungkannya untuk membuat satu gambar. Anda boleh mendapatkan penjelasan HDR yang hebat, dan kelebihan dan kekurangannya untuk fotografi, di sini .

Di sisi video / TV, tujuan HDR pada dasarnya sama: untuk menangkap dan menghasilkan semula semua nuansa halus gambar, dari perincian hitam / bayangan yang terbaik hingga elemen putih / warnanya yang terang dalam semua kemuliaan mereka. Walaupun gambar HDR harus memetakan hasil akhir untuk paparan pada paparan rentang dinamik standard (SDR) seperti PC atau telefon pintar, dorongan semasa di sisi video / TV adalah untuk mempertahankan HDR dari kamera ke layar.





Perbezaan penting pertama dalam peranti paparan HDR adalah kecerahannya. TV LED / LCD hari ini mempunyai kecerahan keseluruhan yang cukup untuk menonton kandungan walaupun di ruangan yang sangat terang. Rata-rata, kita bercakap 300 hingga 500 nits (atau candelas per meter persegi). HDR memerlukan peningkatan ketara dalam kecerahan puncak. Ini tidak semestinya menjadikan keseluruhan gambar lebih cerah, tetapi tentang meningkatkan kemampuan TV untuk membuat elemen terang yang benar-benar muncul di skrin. Siri SUHD perdana Samsung, misalnya, dilaporkan dapat mencapai hingga 1.000 nits. Sony mendakwa bahawa teknologi Dynamic Range Pro yang dijaga X menghasilkan tiga kali ganda kecerahan LED / LCD biasa, sementara Panel Super Bright Panasonic dengan Remaster Dynamic Range menjanjikan peningkatan kecerahan sebanyak 40 peratus.

Dolby-Vision-sample.jpgSudah tentu, kecerahan tambahan itu tidak bermakna kepada julat dinamik keseluruhan jika tahap hitam juga meningkat. Jadi satu lagi bahagian teka-teki penting untuk TV LED / LCD adalah penggunaan peredupan tempatan untuk memastikan tahap hitam tetap dalam keadaan terkawal. TV berkemampuan HDR rak paling atas yang dipamerkan di CES (dari Samsung, Sony, dan Panasonic) menggunakan sistem lampu latar LED pelbagai lengkap dengan peredupan tempatan. Beberapa model diterangi cahaya dengan peredupan tempatan, tetapi anda mungkin tidak akan mendapat ketepatan yang sama dengan pendekatan itu. Di balik pintu tertutup, LG memamerkan prototaip OLED berkemampuan HDR, yang lebih menarik kerana kemampuan semula jadi untuk menjadikan warna hitam mutlak. Tambahkan kecerahan puncak yang meningkat, dan gambar yang dihasilkan sangat memukau.



Salah satu sebab mengapa HDR menarik adalah kerana ia memberikan faedah yang dapat anda lihat sekarang, dengan bahan sumber apa pun. Sebilangan besar pengulas (termasuk saya sendiri) akan menegaskan bahawa kontras adalah satu-satunya elemen paling penting dalam gambar, jauh lebih penting daripada resolusi sendiri. Peningkatan dari resolusi 1080p ke resolusi UHD mungkin sukar untuk dilihat pada TV 65 inci, tetapi peningkatan yang besar akan sangat jelas dengan apa sahaja yang anda tonton, dari Blu-ray Ultra HD hingga Blu-1080 1080p menyiarkan siaran TV 1080i.

Oleh itu, teknologi HDR akan benar-benar berkembang apabila kita mendapat kandungan yang dikuasai HDR untuk menggunakannya. Piawaian TV dan Blu-ray semasa menghadkan kecerahan maksimum hingga 100 nits. Teknologi Dolby Vision HDR bertujuan untuk kandungan yang dikuasai hingga 4,000 nits. Dolby telah menerajui caj HDR selama beberapa tahun sekarang, dan Dolby Vision sebenarnya adalah penyelesaian hujung-ke-hujung, dari kamera hingga pasca-produksi hingga pengedaran hingga paparan. Menikmati julat dinamik tinggi, gamut warna yang lebih luas, dan warna 10- atau 12-bit yang semuanya merupakan sebahagian daripada Dolby Vision memerlukan kandungan yang ditulis Dolby Vision yang dipaparkan di TV berkemampuan Dolby Vision. Pada dasarnya, maklumat Dolby Vision disimpan sebagai sisa maklumat gambar, dan juga metadata, yang dapat dibaca oleh TV yang serasi, dan kandungan Dolby Vision akan dioptimumkan semasa dimainkan untuk kemampuan TV itu, termasuk kecerahan, kontras, dan gamut warna.

Dolby-Vision-diagram.jpg Dolby-Vision-diagram2.jpg

Di CES, Dolby dan Warner Brothers mengumumkan tanaman pertama tajuk berkemampuan DV yang ditawarkan dalam bentuk penstriman tahun ini: The Lego Movie, Into the Storm, dan Edge of Tomorrow. Netflix merancang untuk menyokong Dolby Vision di CES, kedua-dua Netflix dan Dolby menunjukkan contoh siri Netflix Marco Polo dalam 4K Dolby Vision sebagai contoh dari apa yang Netflix merancang untuk tawarkan pada tahun 2015. Bagi rakan paparan, Perkongsian Dolby ketika ini merangkumi Philips, Hisense, Toshiba, dan Vizio. Kembali pada CES 2014, Vizio mempamerkannya Rujukan TV Dolby Vision UHD Series (ditunjukkan, kanan), dan model tersebut dijangka dihantar pada separuh pertama 2015.

Anda mungkin menyedari bahawa beberapa pengeluar TV hilang dari senarai itu. Anda tahu, nama-nama yang kurang dikenali seperti Samsung, Sony, LG, dan Panasonic. Ini kerana pengeluar ini telah mengembangkan pendekatan mereka sendiri untuk teknologi HDR, dan mereka mendorong standard yang lebih terbuka untuk kandungan HDR masa depan. Untuk CES, Samsung bekerjasama dengan 20th Century Fox untuk menunjukkan pemandangan Keluaran yang telah dikuasai khas dengan HDR dan gamut warna yang lebih luas. Perlu diingat bahawa perwakilan Netflix juga bercakap mengenai streaming HDR pada sidang media Sony dan LG.

Setelah kami berbincang dengan satu perwakilan industri mengenai pendekatan yang berbeza yang diambil oleh Dolby dan syarikat gergasi TV, Jerry Del Colliano segera berkata, 'Saya bau perang format.' Jangan berharap, dan beberapa tanda yang menggembirakan menunjukkan bahawa itu tidak akan berlaku. Pertama, pengeluar TV utama dan Dolby adalah sebahagian daripada UHD Alliance yang baru, yang dibentuk khusus untuk membuat peta jalan untuk membawa standard UHD yang dapat dilaksanakan. Itu menunjukkan kesediaan untuk bekerjasama.

Satu lagi tanda positif diumumkan minggu lalu, ketika Blu-ray Disc Association mendedahkan lebih banyak maklumat mengenai spesifikasi Ultra HD Blu-ray yang akan datang. Televisyen Lanjutan melaporkan Ultra HD Blu-ray akan menyokong platform HDR standard terbuka tetapi juga akan membolehkan penyelesaian pilihan seperti Dolby Vision. Oleh itu, pendekatan yang berbeza boleh dimasukkan ke dalam format yang sesuai dengan TV UHD yang anda gunakan.

Masih banyak soalan mengenai HDR. Berapa banyak nit kecerahan secara rasmi 'mendefinisikan' TV HDR, berapa banyak nits yang sangat diperlukan oleh TV HDR, dan berapa banyak nits yang terlalu banyak untuk pengalaman menonton yang selesa? Paling tidak menggembirakan bahawa semua pemain besar nampaknya menyedari pentingnya masuk ke halaman yang sama ... dan segera sampai ke sana.

cara menyekat nombor anda semasa memanggil android

Sumber tambahan
Ketahui lebih lanjut mengenai Dolby Vision di laman web syarikat .
Julat Dinamik Tinggi Tiba di CES 2015 di CNET.com.
Bersedia dengan TV Tizen SUHD JS9000 Baru Samsung di Forbes.com.